🍂Part 6

27.4K 2K 102
                                    

Hello yeorobun!

Gak kerasa udah lama gak nulis😂

Gimana liburannya kemarin? Seru? Biasa aja? Lumayan? Atau kurang nih?🤭

Sebenarnya part ini udah lama di draft mau di up tapi rasanya perlu perbaikan dalam kosakata. Aku baca ulang terus tapi belum puas jadi aku hapus lagi aku bikin yg baru. Semoga kalian terhibur🤗

Maaf atas keterlambatannya🤧padahal udah janji up habis lebaran maaf😭 doain aja mood aku selalu bagus buat nulis🤧

Dan makasih buat kalian yang sabar nunggu cerita ini update🥺 Thanks lopyuu❤️

Jam berapa kalian baca part ini?

Tandai typo kalau Nemu biar langsung aku perbaiki

Biasakan vote dulu sebelum membaca biar aku tau siapa aja yg baca cerita MLA😉

°Selamat membaca📖°

   DIRASA sudah cukup jauh, akhirnya Adrea bisa berhenti berlari

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

   DIRASA sudah cukup jauh, akhirnya Adrea bisa berhenti berlari. Nafasnya tersengal-sengal demi menghindari Nathan, lututnya seakan ingin patah karna berlarian disepanjang koridor dan harus menuruni tangga lagi hingga sampai diluar sekolah. Bayangkan secapek apa dirinya, apalagi sekolah ini sangat luas ia butuh tenaga ekstra hingga sampai disini. Mungkin karna efek jarang olahraga juga Adrea jadi mudah letih. Mageran sih..

Padahal gak ada gunanya juga Adrea lari, Nathan sendiri aja gak ada niatan buat ngejar. Emang anaknya suka kepedean jadinya begini.

Bibir Adrea mengerucut mengingat Nathan yang memanggilnya dengan panggilan akrab. Tanpa sadar lengkungan seperti bulan sabit terukir dibibirnya.

Nathan oh Nathan pesonamu begitu hebat hingga memabukkanku. Anjuaayy

Kumat lagi deh..

Sebenarnya ia gak ngerti kenapa hanya dengan panggilan sesederhana itu ia bisa senang sampai salting sendiri. Padahal kalau itu orang lain ia biasa saja, apa mungkin tergantung orangnya ya? Pantas sih, Nathan cakep banget soalnya. Hati paling susah diajak kerjasama kalau liat yang bening dikit.

Duh...

Jadi gak rela Nathan kalau nanti beneran sama Erliza. Tapi sebelum ia masuk kedunia novel ia malah sangat mendukung mereka tapi sekarang kok rasanya jadi pengen...

... Nikung?

Siapa coba yang gak naksir dengan pesona cowok baik good boy spek Nathan gitu. Udah cakep, tajir, tinggi, berwibawa, Ketos. Woilahh.. hantamannya...diborong semua anzing!

Male lead AntagonistTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang