Part 9

79.2K 4K 18
                                    

Happy reading...

***

Sekarang sudah jam pulang. Satu persatu siswa siswi mulai meninggalkan sekolah. Berbeda dengan Giren yang masih di parkiran bersama teman temannya.

"Ihh bang Yezril mana sih" Gerutu Giren.

"Udahlah Ren pulang bareng gue aja" ucap Letrina.

"Gabisa Na nanti kalau aku pulang sama kamu bkn sama bang Yezril entar aku di interogasi sama bunda"

"Yaudah telfon aja kek, ribet deh" Sahut Kesya.

"Aku gak punya hp"

"Lah hp lo yang dulu kemana" Tanya Casandra.

"Gatau pas aku sadar bunda gak ngasih aku hp, di kamar juga gak ada. Aku fikir, aku emang gak punya hp"

"Yakali orang kaya kayak lo gak punya hp" Ujar Casandra.

"Iya juga ya"

"Kenapa lo gk coba tanya bunda lo aja nanti pas pulang" Ucap Letrina.

"Yaudah deh nanti aku tanya bunda"

Dan akhirnya si dua kembar pun datang bersama teman temannya. "Ayo"

"Lama banget sih, aku udah nunggu disini sampe lumutan tau" Omel Giren.

"Brisik lo"

"Ohh gitu, oke aku bakal ngaduin bang Yezril ke bunda" Ancamnya dan itu membuat Yezril semakin kesal.

"Ck dasar tukang ngadu. Udah cepetan naik"

"Helmnya" Giren memajukan tangannya meminta helm pada Yezril.

"Nyusahin banget sih lo" Yezril melempar helm itu kearah Giren. Untung saja reflek Giren bagus, kalau tidak mungkin helm itu sudah membuat jidatnya benjol.

"Udah cepet naik"

"Iya sabar kenapa sih" ucapnya yang masih mencoba memasukkan pengait helm itu pada tempatnya.

"Ck" Yezril berdecak kesal. Karna sudah sangat kesal Yezril menarik Giren lalu membantunya memasang helm itu.

"Buruan naik" Tak ingin membuat Yezril semakin kesal, Giren pun naik ke jok motor Yezril.

Dengan segera Yezril menyalakan motornya dan menjalankannya keluar dari pekarangan sekolah begitu pula dengan Yezran.

"Bye Kesya, Ina, Sandra" Giren melambaikan tangannya.

"Bye Giren" mereka bertiga ikut melambaikan tangan.

"Udah kayak mau mudik aja pake dada dada segala" Celetuk Ovan yang masih berdiri disana.

Casandra berbalik melihat Ovan. "Sorry ya monyet gak di ajak. Ayo gays" Ujarnya sebelum pergi.

Emosi Ovan meluap. Ovan berfikir bagaimana bisa cowo setampan dia disamakan dengan monyet, jelas sangat beda.

***

Di perjalanan menuju mension tiba tiba saja ada yang mengikuti mereka dari belakang. Awalnya mereka tak sadar, tapi Giren tak sengaja melihat orang itu dari kaca spion.

My Twilight Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang