Part 38

47.7K 2.5K 56
                                    

Hallo readers My Twilight

Kali ini aku kurang semangat. Yang udah baca info pasti tau karna apa.

Awalnya aku udah gak terlalu emosi lagi soal itu, tapi aku makin kesel karna dia malah tetep lanjut cerita aku. Gak tau diri banget kan!

Buat lo yang copy cerita gue, baca ini baik baik.

Sekarang udah mau masuk bulan puasa, jadi mending stop dari pada menimbulkan dosa. Kenapa sih gak ada harga dirinya banget, udah ketahuan masih aja di lanjut. Gak tau malu banget. Orang mah kalau ketahuan pasti langsung berhenti lah ini malah di lanjut.

Punya hati ga sih mba. Bikin cerita itu susah, cari inspirasi tuh susah, mikir kelanjutan cerita itu butuh waktu, otak juga sampai pusing mikirnya dan sekarang segampang itu lo copy.

Aku gak bakal berkoar koar kayak gini andai dia gak lanjut post cerita aku di fizzo. Sumpah gak tau malu banget, ada yah orang se gatau diri itu.

Sorry buat kalian yang baca ini merasa terganggu, aku cuman peringatin buat yang suka plagiat atau copy cerita orang tuh biar sadar kalau yang dia lakuin itu salah.

Mungkin ada yang berfikiran kalau aku tuh alay lah lebay lah atau gimana, tapi serius rasanya tuh sakit hati banget liat cerita sendiri di copy orang.

Silahkan lanjut membaca, part berikutnya aku up sore jangan lupa di vote ya♥️

♣♠♣

Happy reading...

***

Selepas dari kediaman Agamor, Abizer benar benar mengantarkan Giren pulang dengan selamat.

"Gue balik"

"Tunggu" Cegat Giren berdiri di depan motor Abizer.

"Apa?"

"Ngapain lo bilang gitu ke mami lo tadi" Giren berkacak pinggang memperlihatkan wajah kesal.

"Kenapa? Salah?" Bukannya menjawab Abizer malah balik bertanya.

"Ya salah lah. Lo udah bohong di depan mami lo, mana bawa bawa gue lagi"

"Siapa bilang gue bohong?"

"Maksudnya?"

"Semua yang gue bilang di depan mami itu bener, gue ngomong dengan keadaan sadar"

"Maksudnya apa sih gue gak ngerti" Abizer sangat gemas melihat Giren, mengapa gadis itu sangat tidak peka.

Abizer turun dari motornya lalu berdiri di hadapan Giren. Ia meraih kedua tangan Giren lalu menatapnya lekat. Giren terpaku, rasanya semua badannya membeku. Detak jantungnya berpacu sangat cepat, mungkin saja jika di dengar dengan baik suara detak jantungnya akan terdengar.

Abizer menarik nafas panjang sebelum mulai berbicara. "Girenta Wilony Caksara, gue Abizer Davin Agamor menyatakan bahwa gue suka sama lo, cinta sama lo"

Deg

"H-hah?" Ujar Giren terbata bata.

"Gue gak tau perasaan ini muncul kapan. Lo cewe pertama yang bisa rebut hati gue, lo beda, lo unik dari yang lain. Setiap gue ada di dekat lo, gue selalu ngerasa nyaman dan tenang. Lo cinta pertama gue Giren, lo yang pertama setelah mami"

My Twilight Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang