pelajar baru

162 20 0
                                    

   "Assalamualaikum, hai kawan kawan. Nama Saya Arya, selamat berkenalan. " satu dewan memberi tepukan gemuruh sebagai tanda selamat datang dan tanda dia dialu - alukan.

   "Lawa gila wey"

   "Ni bukan orang wey, ni bidadari "

   "Cantiknyaaa aaa minat "

   "Nama dia Arya kan tadi? Cantik wey"

   "Bukan takat muka je cantik, nama pun lawa "

   "Dah dah, jangan buat dia tak selesa. Hari ni patutnya ada sorang lagi pelajar baru mana di- " pintu dewan dibuka oleh seseorang. Dia termegah- megah. Mungkin baru lepas berlari. Lelaki itu merapikan kembali baju dan rambutnya.

   "Maaf sir Saya lambat, sesat tadi " Sir menganguk dan meminta lelaki itu memperkenalkan dirinya. Saat dia menghadap depan untuk memperkenalkan diri, pelajar perempuan seakan akan terkena histeria. Arya tersenyum dan mengeleng-gelengkan kepalanya sebelum dia terpaku melihat lelaki itu.

   "Assalamualaikum hai semua. Nama saya.... " ayatnya tergantung saat matanya bertembung dengan mata Arya.

   "Ha ape name awak? " Sir mengembalikan mereka ke alam nyata. Arya menunduk menyoal perbuatannya. Aiden tersenyum lalu menyambung memperkenalkan dirinya.

   "Maaf ya semua, nama saya Aiden bole panggil saya boyfriend. "

   "Ha? " satu dewan terkejut.

  "Tak tak. Saya gurau je " Aiden ketawa kecil melihat semua terkejut.

   "Dengan saya saya sekali terkejut masalahnya" semua orang ketawa mendengar sir juga percaya untuk memanggil Aiden dengan gelaran boyfriend.

Arya tersenyum apabila mata mereka bertembung sekali lagi. Aiden mengenyitkan matanya membuat pipi Arya memerah.

Dia menarik.

__________

   "Hai Arya, aku Alia. Alia maisarah. " Alia menghulurkan tangannya untuk bersalaman. Arya menyambutnya mesra.

   "Arya, Arya Sofia "

   "Nama pun lawa weyyyy. Ehem btw name aku Aira, Aira Natasha " kenape nama Aira seakan tidak asing? Kami kenal ke? Atau aku pernah dengar cerita pasal dia?

   "Aira ni sedara lelaki famous tadi. " lelaki famous? Siape?

   "Tak de la famous mane pun " Aira menyampah.

   "Sorry tapi siape eh? "

   "Lupe pulak hehehe" Alia menepuk dahinya lalu ketawa malu.

   "Aiden tu haaa" mata Arya melihat ke arah yang ditunjuk, melihat di satu sudut Aiden sedang tertawa. Hensemnyaa, ya allahh. Entah macam mana, kini mereka bertatapan. Senyuman manis dihadiahkan kepada Arya, Arya hanya tertunduk. Masih mengagumi ciptaan Allah yang seindah itu.

   "Ouhhh, jom makan. Aku lapar laa " Arya memegang perutnya. Entah macam mana perempuan yang pemalu ini cepat betul selesa dengan mereka.

   "Jom" mereka bergandingan tangan ke kafe. Dalam perjalanan ke kafe, kami terdengar perbualan seseorang.

   "Saya suka awak. " perempuan itu memulakan.

   "Aku tak boleh terima" lelaki itu membalas. Tiada yang pelik cuma seseorang ditolak. Tapi langkah Arya terhenti, bagaikan magnet Arya melihat siapa yang menolak. Aiden?

   "Aku tak boleh terima" Suara itu bergema di minda Arya sebelum rasa sakit yang teramat di kepalanya. Suara yang sama. Tapi Aiden? Dia siapa sebenarnya?Dia hampir terjatuh tapi disambut Aira dan Alia.

   "Arya hang okay tak ni?" Tidak lama kemudian rasa sakit itu beransur hilang. Arya menganguk kecil.

   "Okay okay. Jom pergi makan. Tapi kan famousnya sedara hang even budak baru (?) "

   "Ouhhh dulu dia memang belajar kat sini dulu, lepas tu dapat petukaran ke korea. Dalam 3 tahun tak silap. Lepas tu katanya nak sambung sini balik, dekan bagi je laa. "

   "Ouhhh budak pandai la nii .....Patut laaaa"

   "Bukan budak pandai je wey, dia aktif bola sepak. Kiranya kalau ada, asyik menang je la kiranya.. " Arya menganguk faham.

   "Dia taken? " Arya cuba berlagak setenang mungkin supaya tiada sesiapa perasan yang perasaannya mula cemburu.

   "Dia kata dia taken. " Aira tidak yakin dengan jawapan sendiri.

   "Tak la ! Dia single. Kalau nak boleh la try ngorat " suara serak lelaki mengejutkan kami.

   "Tak de sape teringin kat hang" Alia membuat muka jijik.

   "Ade laa, budak tadi yang confess tuu"

   "Ha ada yang nak lepas tu reject semua apahal? " Aira menyoal. Arya masih menunduk, topiknya menarik, cuma hatinya masih berdegup kencang.

   " sebab.... " Arya mengankat wajahnya menatap Aiden.

   "... tunggu orang lain" Aiden menatap tepat mata Arya, mencari sinar yang dia rindu. Tapi sayang sinar itu telah hilang.

      "Eleh cakap je hang tunggu aku " Alia bergurau.

   "Ye la Aliaku sayang " Aiden membalas. Tapi entah kenapa Arya tidak rasa itu satu gurauan, seakan akan Alia serious mengharap Aiden menyukainya. Bersahabatan mereka hanya sebuah rekaan atau hanya Alia yang menaruh hati?

   "Geli aku. " mereka bertiga ketawa kecuali Arya dia merasa satu perasaan yang tidak pernah diaalami. Dia marah, dia tak suka bersahabatan mereka.

   "Kita adalah kesalahan, yang aku terus benarkan." -Arya.

hujanWhere stories live. Discover now