9. DIA PERNAH SINGGAH LALU MENJAUH BEGITU SAJA

943K 78.4K 42.4K
                                    

9. DIA PERNAH SINGGAH LALU MENJAUH BEGITU SAJA

Ada yang pernah datang padaku.
Menetap memberi rasa. Tapi kemudian pergi. Entah karena bosan. Atau memang sedang ingin bermain-main. — Jihan Halana

“Jihan dicariin sama Oji tuh di depan kelas!” ucap Baret membuat Jihan mengangkat pandang. Oji? Ngapain??

“Gue masuk langsung aja gapapa ya?” Oji masuk ke dalam kelas cewek itu. Dengan langkah santai laki-laki dengan baju olahraga SMA Ganesha itu menghampiri Jihan. “Gue mau ngajak lo makan entar di kantin mau gak, Han?”

Kedua mata Jihan membulat. DIAJAK MAKAN OJI? INI GAK SALAH NIH????????

“Ah? Maksudnya?” Jihan menyahut, bingung.

“Gue harus cepet ke lapangan. Mau olahraga. Makan di kantin bareng gue mau ya, Han?” ujar Oji.

Jihan termenung lama lalu mengangguk, bingung. Perempuan itu lantas mendengar Oji pamit. Cowok dengan penuh keringat itu lalu pergi dari dalam kelas Jihan-menyisakan keheningan yang sangat mendalam. Seumur-umur selain Jordan-yang terkenal player akut. Baru kali ini ada anak inti Ravispa yang mengajak perempuan makan di kantin.

BER-DU-A.

ULANGI SEKALI LAGI BIAR HEBOH.

BERDUA!

“Lo diajak makan sama Oji, Han?” Baret, teman sekelasnya menggeleng-geleng takjub.

“Ini kelas kayanya ajaib banget karena anak-anak Ravispa pada demen sama cewek-cewek di kelas kita. Sabuk sama peletnya kuat banget nih semua,” ucapnya ngasal.

“Sembarangan! Pelet, pelet lo kata makanan lele?” sahut Jihan.

“Setau gue kan Febbi suka sama Oji. Awas lo dituduh nikung temen,” beritahu Baret. Cowok bongsor itu duduk di samping Jihan. Nyontek. “Bae-bae sekarang kebanyakan cewek berantem karena cowok.”

“Nikung apaan siii? Gue kan gak ada perasaan sama Oji. Gue kan sukanya sama yayang Septian,” Jihan lalu cengar-cengir setelahnya.

“Walaupun gitu kalau Febbi tau lo bisa dimusuhin, Han. Yang parah bukan musuhannya. Tapi lo masih bisa temenan sama dia tapi dia udah gak kaya dulu lagi. Itu baru parah,” ucap Baret ada benarnya juga.

“Untung Febbi gak ada di sini. Ntar liat aja nih. Kalau dia tau. Dia pasti bersikap biasa aja ke lo trus ngejauhin lo,” ucap Baret.

“EH JIHAN KELUAR LO!” teriakan itu mengejutkan Jihan dan Baret. Keduanya menoleh seakan merasa tertantang. Itu Mauren. Sedang berdiri garang di depan kelasnya. Cewek itu selalu cari gara-gara. Kelas Jihan yang sudah ramai menjadi tambah ramai. Gara-gara suara itu. Semua orang jadi keluar kelas untuk melihatnya. Beberapa anak laki-laki memilih mengintip dan menonton dari jendela kelas.

Mauren. Cewek itu harus tau siapa Jihan.

“Apa lo teriak-teriak di kelas gue? Cari gara-gara banget sih ini di sekolah tau?!” kata Jihan. “Dasar cewek gak tau aturan!”

“Eh diem deh lo! Kuman banget sih?” ujar Mauren.

“Ngomong apa aja tadi si Oji sama lo? Maruk banget ya lo. Udah Septian sekarang Oji terus besok-besok siapa? Marcus? Galaksi? Bams? Jordan?” tanya Mauren. “Jadi cewek jangan gatel-gatel dong udah dapet satu mau banyak!”

Jihan melotot mendengarnya. “Loh apa urusannya sama lo? Jangan kepo-kepo deh jadi orang. Kenal juga enggak!”

“DIEM LO!” Mauren menggertak tajam lalu maju. Satu tangannya menarik kerah kemeja sekolah Jihan. Yang seketika membuat cowok-cowok berseru heboh untuk menonton. Mereka malah langsung masuk ke lingkaran paling depan sambil menetapkan jagoan mereka. Mauren atau Jihan. Beberapa dari mereka bahkan dengan kurang ajar sudah menyiapkan uang untuk taruhan.

SEPTIHANTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang