33. HIS CHARACTER

985K 80.5K 131K
                                    

33. HIS CHARACTER

Mana yang on sekarang dan baca Septihan? Sebut nama dan username kalian yaa❤❤

Siap Mengisi Semua Paragraf dengan komentar kalian?

Kamu harus tau. Bahwa tiap saat. Tak ada celah untuk berpikir pergi darimu. Karena ketika aku menaruh hati. Aku sudah tertambat. Hatiku sudah bertuan.” — Septihan Spin Off Novel Galaksi

Di tribune atas ketujuh murid laki-laki itu sedang duduk. Di bagian atas ada Galaksi, Jordan dan Guntur sementara di bagian bawah satu tingkat ada Septian, Bams, Oji dan Nyong. Septian menenangkan dirinya. Sudah sejak tadi ia diam dengan lengan memerah dan juga licin akibat kepanasan juga keringat yang sampai membasahi semua baju basketnya.

“500 ribu anjir jualan ale-ale doang. Gak nyangka gue,” ujar Guntur menghitung uang bersama Bams. Setelah menaruh bekas-bekas dus dan melipatnya. Mereka duduk bersender di tribune lapangan.

“Coba aja kita jualan teajus. Makin mantep baliknya,” ujar Guntur lagi.

“Lo yang kerja gue yang duduk,” ucap Bams dengan kurang ajarnya.

“Enak di lu gak enak di gue!” balas Guntur membuat Bams terkekeh.

“Bentar lagi kayanya gue kaya nih,” ucapnya lagi jumawa. “Ngalahin Asep.” Guntur cengar-cengir.

“Pesimis gue dengernya,” ujar Galaksi pada Guntur.

“Sampe tujuh turunan juga lo gak bakal ngalahin Asep Tur,” ujar Jordan.

“Bangun jangan mimpi mulu lo,” ujar Nyong.

Bams merebut uangnya. “Uang iuran kita nih di Ravispa. Buat nambah modal. Kita masih ada banyak acara besar,” ucap Bams lagi. “Harus hemat.” Ia lalu memberikannya pada Septian yang sejak tadi duduk di tribune.

“Buat party lah kan Asep menang nih,” balas Guntur. “Sebagai perayaan.”

“Bisikan setan emang lo Tur,” ucap Bams.

“Sebelas dua belas lo sama setannya.”

“Janganlah mending ditabung. Nanti aja kalau ada acara Ravispa. dibarengan,” ucap Bams lagi.

“Yang bendahara Asep. Yang pelit elu Bams,” ujar Guntur.

“Gue kalau jadi cewek gue mau jadi pacarnya Asep. Biar idup gue terjamin,” ucap Guntur. “Atau ngegaet anaknyalah nanti kalau cewek. Biar jadi salah satu pewaris.”

“Gak bakal gue lewatin pembagian harta warisannya. Gue bakal hadir setiap rapat pembagian harta,” ucap Guntur lagi sambil tertawa-tawa.

Jordan tertawa kencang karenanya. “Gue juga. Gak bakal gue lewatin. Harus hadir paling awal dan paling depan.”

“Bisa gak lo semua jangan nilai Asep dari duitnya doang? Emang tujuan lo temenan bareng Asep kaya gitu?” tegur Galaksi.

“Gak lah Lak. Kita sering bercanda gitu. Jangan baper,” ujar Jordan.

“Kita bercanda Sep. Jangan anggap serius ye,” ujar Guntur. “Hubungan lo sama Jihan aja yang lo anggap serius. Oke bre?” tanya Guntur.

“Udah jangan diganggu. Gak liat apa lo dia ngos-ngosan gitu? Kasi dia napas dulu,” ujar Oji memperhatikan Septian.

“Kalau Asep punya adek cewek udah dari dulu tuh gue jampi-jampi,” Jordan terkekeh geli karenanya.

“Nyebut Bang,” ucap Galaksi geleng-geleng kepala sambil terkekeh.

Astagfirullah bercanda Om,” balas Jordan.

“Hidup tuh harus bercanda. Karena normal is boring,” kata Jordan lagi.

SEPTIHANTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang