21. PERGI

977K 82.7K 59.3K
                                    

21. PERGI

Just because it’s hard doesn’t mean it’s impossible. You can do it.

Hal yang paling membut jengkel itu adalah ketika semalam sudah susah payah mengumpulkan niat untuk belajar namun apa yang dipelajari ternyata tidak keluar sama sekali dalam ulangan. Sangat menyebalkan.

“Gue remidi,” ucap Guntur ketika hasil ulangan dibagikan. “Lo remidi Sep?”

“Mana mungkin Asep remidi. Lo liat aja tuh 9,5 gede-gede,” balas Oji kesal.

“Tega-teganya Bu Dayu mindahin Asep ke ruang guru,” ucap Jordan nelangsa sambil menatap hasil ulangannya sendiri.

Tadi saat ulangan berlangsung. Guntur dan Nyong ketauan meminta jawabanan dengan Septian. Alhasil Septian diminta untuk mengerjakan ulangan di ruangan guru oleh Bu Dayu. Sementara keenam temannya langsung panas dingin di dalam kelas karena apa yang mereka pelajari ternyata tidak keluar di dalam soal. Sementara itu di ruang guru. Septian dengan tenang mengerjakan. Tidak ada suara sedikit pun. Hanya ada suara detik jam dan goresan pulpen ke atas kertas.

“Udah gitu gak diawasin lagi,” ucap Galaksi. “Bu Dayu kayanya percaya banget sama lo Sep.”

“Gak kaya ke kita-kita. Gerak dikit tuh guru langsung noleh,” ucap Bams kesal.

“Gue gak bisa ngapa-ngapain dari tadi. Nanya gak bisa. Nyontek gak bisa. Noleh juga gak bisa. Tega-teganya Bu Dayu mindahin aset berharga kita ke ruang guru. Gelisah, galau, merana gue dari tadi di kelas,” ucap Bams lagi.

Septian tidak menyahut. Ia bisa melihat hasil ulangan teman-temannya. 5 6 7 bahkan ada yang 4. Hanya Galaksi yang paling tinggi. Cowok itu dapat 8. Hal yang paling membuat Jordan teman sebangkunya SANGAT TIDAK TERIMA!

“Lo kok dapet 8 sih Lak? Tega-teganya lo padahal lo nyontek sama gue. Malah gue yang dapet nilai jelek. Temen nyontek ke gue tapi malah nilai gue sendiri yang kecil,” ucap Jordan.

“Yang kaya gitu tuh. Jenis temen sialan gak tau diri!” ucap Oji.

“Enak aja! Orang gue kerja sendiri,” ucap Galaksi.

“Kok bisa sih lo dapet segitu Lak?” tanya Nyong penasaran. “Enak banget gak remidi.”

“Yaiyalah gue. Gue kan emang pinter,” jawab Galaksi membuat teman-temannya mendengus.

“Untung Ketua Ravispa. Kalau enggak udah gue ajak gelud lo di lapangan,” ucap Jordan.

“Kaya berani aja lo ngajak gelud Galak,” ucap Bams.

“Lo juga Tur. Dapet 7. Bisa-bisanya lo jadi temen kaya gitu,” ucap Jordan makin tidak terima. Karena cowok itu mendapat nilai paling kecil dari keenamnya.

“Padahal lo duduk di seberang gue. SEBERANG GUE TUR! SE-BE-RANG GUE!” ucapnya lagi.

“Tetep aja gue remidi,” ucap Guntur.

“Ketularan pinternya Asep dia tuh. Ada gunanya juga lo duduk sama Asep selama ini Tur,” ucap Oji.

“Apa tuh kegunaannya?”

“Mensingkronkan otak lo yang miring itu,” ceplos Oji membuat teman-temannya tertawa.

“Khawatir gue juga kalau lama-lama lo kaya gitu. Mana jomblo lama banget lagi," ucap Oji lagi.

“Eh Lak! Kemarin ada yang ngechat-ngechat gue. Pasti lo kan yang ngasih nomor gue ke tuh cowok GYM?” ucap Guntur. “Anjing gak bisa tidur gue Lak. Langsung gue block.”

Galaksi terkekeh. “Gimana? Mantap gak Tur?”

“Mantap bapakmu!” ucap Guntur membuat Galaksi tertawa.

SEPTIHANTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang