22. AWAL BARU

909K 82.7K 41.6K
                                    

22. AWAL BARU

Awal dari yang baru. Adalah akhir dari yang lalu.” — Jihan Halana

Jihan membuktikan ucapannya. Selama seminggu perempuan itu tidak datang lagi pada Septian. Jihan tidak mengajaknya pergi atau bahkan belajar bersama seperti biasanya. Septian pikir itu hanya gertakan seperti yang sudah-sudah namun saat Septian melihat Jihan sedang sangat serius belajar. Septian pikir dia memang sudah kehilangan Jihan.

Sikap Jihan saat ini benar-benar mampu membuat Septian jadi uring-uringan selama satu minggu penuh.

“Mampus lo Sep,” ucap Bams memasang tampang geli berdiri di sebelah Septian. Mereka hanya berdua memandang Jihan dari jauh.

“Kalau sampai Jihan beneran dapet peringkat satu di kelasnya. Gue orang pertama yang bakal ngetawain lo Sep!” lalu tawa cowok itu terdengar sangat menyebalkan.

“Gue demen nih yang kaya gini. Senjata makan tuan,” kekeh Bams.

“Gue bisa nebak nih. Pasti dalem hati lo sekarang lagi ketakutan. Kebingungan. Lo gak tau gimana cara berhentiin dia tapi di satu sisi juga lo mau dia berhasil. Yaelah Sep, gini-gini gue jago soal ginian. Gencil,” kata Bams pada Septian.

“Ayolah Sep buka hati buat Jihan. Emangnya gak bisa?” tanya Bams. Hal yang membuat pandangan Septian yang sejak tadi tertuju pada Jihan beralih pada Bams. Raut wajah dingin dan kesal Septian bercampur. Gigi geraham cowok itu mengetat namun Septian tidak melakukan apapun. Hanya pandangannya yang menajam pada Bams.

“Gue yakin. Sekali coba pacaran lo bakal ketagihan! Pasti jadi cowok setia!” kekeh Bams.

“Iyalah setia. Emangnya lo?” balas Septian.

Bams terkekeh, “Itu dulu. Paling enggak sekarang gue masih ngejar-ngejar Fifi,” ucap Bams.

“Gak kaya lo. Ngasih harapan terus pas udah nge-fly malah dijatuhin. Itu anak orang Man. Bukan batu yang bebas lo lempar sana sini tanpa mikir perasaannya.”

“Dari awal gue udah pernah bilang sama dia untuk enggak terlalu suka sama gue,” ucap Septian.

“Emangnya dia bisa cegah untuk suka sama lo Sep? Kalau aja dia gak suka sama lo. Udah dari dulu kali dia pacaran sama orang lain. Inget dia itu cantik. Cantik banget. Dia itu salah satu jajaran cewek paling diincer di sekolah. Mudah buat dia untuk dapetin cowok selain lo. Tinggal tunjuk aja,” ucap Bams.

“Mau gue sebut? Ada Zaki, ada Marcus dan mungkin masih banyak lagi cowok yang rela jadi pacar dia,” ucap Bams.

“Gak kaya lo. Ngeles mulu suka sama Jihan,” kata Bams.

“Ada kalanya lo harus ngikutin apa kata hati daripada apa yang ada di kepala lo Sep.”

Septian masih menoleh ke kanan dan memandang Jihan. Perempuan itu baru saja masuk kelas. Mulutnya tidak berhenti bergerak. Entah sedang menghafalkan rumus apa dia.

“Inget janji. Pantang cowok ingkar janji. Kalau sampai Jihan dapet peringkat satu lo bakal jadi pacarnya kan?” tanya Bams.

Septian tidak menyahut. Cowok itu lalu pergi. Hendak menuju ke kelasnya. Kalau begini terus. Septian ragu. Bisa saja Jihan benar-benar berhasil dengan tantangan awalnya.

****

“Semoga aja kali ini Asep gak dipindahin ke ruang guru lagi Ya Allah,” begitulah doa Jordan hari ini.

Guntur mengernyit mendengarnya. “Gak salah tuh doa lo Dan?”

“Au lo gak salah doa tuh? Harusnya lo doa itu jangan tanggung-tanggung dong! Harusnya lo doain biar Bu Dayu gak masuk hari ini!” ucap Oji tertawa lalu membuat Guntur kembali mengernyit.

SEPTIHANTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang